Indahnya Lavender, di gunung Semeru

One of the best things that happen in my life, was going to Semeru mountain! The journey, was so freakin amazing

Sebagai blogger pemalas, menunda nulis postingan sudah makanan sehari hari saya. Tapi kali ini, malasnya udah kelewatan bener. Bayangin aja sodara sodara traveler, perjalanan ke Semeru sudah saya lalui tahun lalu alias 2013. And as you can see…I’m posting in 2014. Setahun setelahnya…terereeeeeet tererrrrot!!! Harusnya saya dapet award sebagai blogger paling malas Indonesia..huhuhu!!

Begining..
Begining..

Part yang masih saya inget dari perjalanan ke Semeru adalah part yang susah susah seperti tas yang berat, kompor yang mendadak gak nyala pas mau masak, logistik makanan yang kurang, dan anggota rombongan yang tepar. Buat mas mas atau mbak mbak yang mau ke gunung semeru, tips naik gunung yang bisa saya berikan adalah: LEBIHIN LOGISTIK!!! Gak masalah deh, bawaan makin berat gara gara bawa makanan. Karena kalau di gunung, mendingan kelebihan makanan ketimbang kekurangan makanan. Kecuali kalau di sana ada seven eleven sih gak papa…

sem 2

Kalau ke gunung, suka ada hal mistis! Nah pas di Semeru ada juga nih. Jadi pas pulang dari ranu kumbolo ke desa ranu pani, kita memang sengaja nyewa porter. Anehnya sepanjang perjalanan, si porter ngisep rokok kuat kuat sampe asapnya ke arah muka muka kita yang emang berjalan di belakang porter. Ternyata begitu sampai di desa Ranu Pani, si porter cerita kalo dia itu barusan ngusir yang pada ngikut…katanya sih banyak yang ngikutin saya…sebagai satu satunya perempuan di rombongan, hiks! Tapi berhubung aku punya Tuhan, jadi ya santai aja! Toh selama di gunung saya gak berbuat yang aneh aneh dan selalu menjaga omongan. I know, God always with me 😀

Sunrise at Ranu Kumbolo
Sunrise at Ranu Kumbolo

Perjalanan ke puncak gunung semeru, SERUUUU!! Buat yang mw ke sana jangan lupa bawa treking poll, it was really help..sangat membantu pas ditanjakkan pasir. Bekali diri dengan makanan ringan seperti coklat beng beng dan air susu jahe buat menghangatkan badan. Karena…Dinginnya udara pas muncak, luar biasa deh. Saat muncak, saya sarankan untuk terus berjalan meskipun pelan kayak kura kura, karena kalau berhenti angin dingin akan terasa sekali menusuk tulang.

Perasaan saya meluap luap girang, begitu melihat bendera merah putih di puncak gunung Semeru, rasanya….TERHARU!!! Air mata tergenang singkat di mata. Big Thanks to my partner in crime…yang berkat semangatnya, saya bisa sampe puncak. Mungkin klw gak ada dia, bisa bisa saya udah patah arang duluan. Sayangnya, pas saya nanjak puncak Semeru cuaca lagi badai, jadi gak dapet pemandangan apa apa deh 😦

sem 4

Kenapa ke gunung?! Kalau saya jawab karena pemandangannnya indah, terlalu mainstreams ah!! Lebih dari itu, Gunung buat saya adalah tempat paling gampang buat cari temen. Ada rasa saling peduli yang terpancar kuat diantara sesama pendaki, meskipun baru kenal. Berawal dari sebuah pertemuan singkat di gunung, berlanjut menjadi sahabat di kota, how amazing is that?!

Di gunung, saya makin dekat dengan Tuhan. Karena merasa tak berdaya dan hanya bisa berpasrah diri. Sayup sayup, saya mendengar Tuhan berbisik “indahkan?!”…..ya Rab, ALAM mu begitu Indah ..I LOVE IT!!!

 

sem 5

Muncak Semeru
Muncak Semeru
Advertisements